Monday, 28 September 2015

Bisnes sekadar percubaan

ENTRI 11

TEKS: MUNIRAH YUSOFF

Saya menyertai salah sebuah butik berunsurkan kafe di Bangi selama dua bulan bermula Oktober hingga November 2014. Dengan menyewa slot kecil dan membayar RM 80 sebulan, saya meletakkan kebanyakkan novel preloved disitu. Diakui semasa saya ingin menyertainya, beberapa kali juga ibu bapa bertanya, jika ianya perlu. Kerana nekad juga, saya teruskan juga.

                Pada bulan pertama, saya mendapat pulangan sebanyak RM96 manakala pada bulan kedua sebanyak RM77. Nampak pulangan itu memberansangkan tetapi dengan sewa yang masih dikira mahal bagi saya yang tiada pekerjaan lain, saya tidak lagi menyambung kontrak itu.

                Selepas percubaan di Car Boot Sales dan di butik kafe, saya hanya menjual secara online. Dengan bantuan seorang rakan, saya membuat satu akaun Instagram. Pada mulanya saya tidak begitu memahami dengan cara penggunaannya, tetapi lama kelamaan saya mendapat hasil pulangan. Tidak terlalu terikat dengan sewaan, saya lebih gembira dan seronok.

                Sekadar mengikut trend semasa, saya tidaklah berbisnes sepanjang masa. Ada kalanya, saya berhenti sebentar dengan mementingkan dahulu pengajian. Malah, kerana kekurangan modal juga membuatkan bisnes ketika itu sebagai suka-suka.

Nota kecil: Menyertai Akademi Bekerja Dari Rumah (ABDR), saya menjadikannya sebagai trek awal dalam merancang bisnes dengan lebih teratur. Tidak salah berguru dalam menuntut ilmu biarpun kita merasakan diri sudah cukup dengan ilmu.

                

No comments:

Post a Comment